Beranda Advertorial Wali Kota dan Wakil Wali Kota Manado Paparkan Berbagai Program Selama Tiga...

Wali Kota dan Wakil Wali Kota Manado Paparkan Berbagai Program Selama Tiga Tahun Kepemimpinan

65
0

Manado, PALAKAT.id – Wali Kota Manado Andrei Angouw dan Wakil Wali Kota Richard Sualang (AARS) menjadi narasumber pada acara Tabea Manado yang dilaksanakan di Kawasan Manado Bay Megamas, Rabu (29/5/2024).

Acara yang digagas oleh Staf Khusus Wali Kota, Aliansi Pers Manado (APM) dan Dinas Komunikasi dan Informasi Kota Manado ini bertajuk 3 Tahun Kepemimpinan AARS, ‘No One Left Behind’ dan bertindak sebagai pembawa acara yakni Felix Palenewen serta Astrid Kumentas.

Hadir dalam kegiatan ini Ketua Tim Penggerak PKK Manado Irene Golda Angouw-Pinontoan, Sekretaris Pemerintah Kota Micler CS Lakat, para Asisten dan staf ahli, Kepala SKPD, staf khusus Wali Kota, tokoh agama dan tokoh masyarakat, para camat, lurah se-Kota Manado, APM serta unsur media.

Adapun sebagai MC dalam kegiatan ini adalah Bung Hamdan Paneo yang membuka suasana kegiatan dengan mempersilahkan Pdt Lori Laoh STh untuk menyampaikan doa pembukaan.

Selesai doa pembukaan diputar videotron yang menampilkan berbagai program dan kegiatan pembangunan yang sudah dan sedang dilakukan oleh pemerintahan AARS selama 3 tahun kepemimpinan.

Host Astrid Kumentas ketika memandu acara dialog langsung meminta AARS menyampaikan mimpi-mimpi yang akan diwujudkan untuk kesejahteraan masyarakat Manado selain yang sudah tergambarkan dalam video tersebut.

Di awal pemaparan AARS menyampaikan rasa syukur selama 3 tahun kepemimpinan di Kota Manado. Program berjalan sebagaimana mestinya berdasarkan Visi dan Misi AARS tanpa kendala yang berarti.

Wali Kota langsung menyampaikan soal PDRB Kota Manado yang tertinggi di Sulut dan bagaimana dampak ekonomi bagi masyarakat Kota Manado.

Wawali Sualang menambahkan bahwa apa yang sudah dikerjakan selama 3 tahun adalah demi kesejahteraan dan kenyamanan masyarakat Manado.

Soal pembenahan infrastruktur Wali Kota mengatakan soal kaitan dengan berbagai bidang misalnya soal kesehatan karena sampah banyak bertebaran di berbagai tempat.

Bagi Wali Kota tidak hanya terbatas pada infrastruktur tapi juga program lainnya termasuk non fisik seperti soal pelayanan sosial dan lainnya.

Selanjutnya wali kota memaparkan soal penganggaran di APBD dan bagaimana memanfaatkannya lewat program dan kegiatan yang sudah disiapkan.

Soal bansos bagi wali kota harus pada takaran yang pas, artinya orang yang berhak alias harus tepat sasaran serta memperhatikan kemampuan keuangan jangan sampai bidang lain tidak dianggarkan sehingga tidak bisa terwujudkan. Soal insentif rohaniawan ikut dijabarkan Wali Kota soal pemanfaatannya.

Soal pengawasan program, Wawali menyampaikan soal instrumen-instrumen pengawasan seperti payung hukum dan aturan-aturan. “Demikian juga adanya audit internal dan eksternal yang selalu dilakukan agar tidak terjadi permasalahan hukum,” kata Wawali.

Selanjutnya Wawali mempertegas beberapa program yang sudah disampaikan Wali Kota.” Apa yang sudah dilakukan seperti infrastruktur, soal bantuan sosial diperuntukkan bagi kesejahteraan dan kenyamanan masyarakat dan ini wujud pengamalan dari Pancasila dan UUD 45,” kata Wawali.

Host Astrid ikut memberikan kesempatan kepada yang mewakili Rohaniawan untuk menyampaikan pendapat soal insentif rohaniawan dan apa yang sudah dilakukan pemerintah untuk kepentingan umat dan masyarakat.

Para tokoh agama berterima kasih atas insentif ini selama ini termasuk apresiasi kerja-kerja AARS untuk masyarakat Kota Manado. Apresiasi juga disampaikan oleh Penerima manfaat dari program bedah rumah serta penerima manfaat KIS serta mewakili lansia yang begitu terbantu dengan program-program selama ini.

Berikut disampaikan pendapat dan tanggapan warga Manado yang ada di luar negeri yang dipandu oleh bung Felix Palenewen yang diawali dari Polandia.

Wali kota menggarisbawahi soal pendapat warga Manado diluar negeri terutama pantai Manado dalam kaitan dengan pengembangan pariwisata di Kota Manado.

Soal tantangan yang dihadapi Wali kota menganggap bahwa hal itu memicu untuk maju dan semua program saling berkaitan satu dengan lainnya.” Jadi bagaimana masyarakat punya etos kerja yang tinggi yakni kita harus rajin,” kata Wali Kota.

Wawali menambahkan bahwa soal tantangan memang ada tapi keragaman adanya tantangan bisa kita deteksi untuk kita lewati sebab kota Manado semakin besar dan beragam.

Salah satu tantangan yang akan dihadapi adalah situasi politik ketika akan menghadapi pilkada yang tentunya akan berpengaruh terhadap pelaksanaan program pembangunan. Wawali ikut memotivasi bagaimana pembangunan yang ada ini kita nikmati sebagai warga kota Manado.

Pertanyaan terakhir adalah kekompakan AARS selama 3 tahun ini ikut disampaikan Walikota dan Wawali yang intinya adalah memberikan contoh kepada warga Manado soal rukun dalam kebersamaan.

Closing statemen dari Wali Kota adalah berterima kasih kepada semua pihak yang telah mendukung AARS dalam bekerja seperti Sekkot, jajaran pemkot dan tokoh Agama dan juga kepada masyarakat.

Wali Kota berharap agar kita giat bekerja untuk kepentingan masyarakat. Wawali juga berterima kasih kepada Walikota dan kawan-kawan yang ada dalam pemerintahan.

“Partai sudah menugaskan kembali kepada AARS dalam Pilkada mendatang sehingga mohon dukungan doa untuk soal ini,” kunci Wawali.(advertorial)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini